Apa itu LINUX


Linux adalah sebuah program open source yang percuma di bawah lesen GNU, sistem operasi 32-64 bit, yang merupakan turunan dari Unix dan dapat dijalankan pada berbagai macam platform perangkat keras mulai dari Intel (x86), hingga prosesor RISC. Linux sebagai program open source yang percuma Salah satu yang membuat Linux terkenal adalah kerana percuma. Dengan lesen GNU (GNU Not Unix) Anda boleh mendapatkan program, lengkap dengan kod sumbernya (source code). Tidak hanya itu, anda diberikan hak untuk menyalin sebanyak Anda mahu, atau bahkan mengubah kod sumbernya.Dan itu semua legal dibawah lesen. Walaupun percuma, lesen GNU memperbolehkan pihak yang ingin menarik biaya untuk penggandaan maupun pengiriman program. Lesen penuh dari GNU, dapat Anda baca di Lampiran III. Terjemahan lesen GNU ke dalam Bahasa Indonesia, saat buku ini disusun masih dilakukan.

Nota:

Sastera lengkap tentang GNU dapat Anda baca di laman web mereka iaitu http://www.gnu.org.

Dengan demikian, dapat dikatakan bahawa anda boleh mendapatkan Linux tanpa harus membayar sama sekali. Jika anda perlu membayar tiap kali pasang perisian di lain komputer, maka dengan Linux Anda boleh menginstalnya dimana saja tanpa harus membayar lesen.

Kebebasan yang paling penting dari Linux, terutama bagi programmer dan administrator jaringan, adalah kebebasan memperoleh kod sumber (source code) dan kebebasan untuk mengubahnya. Ini berimplikasi pada beberapa hal penting. Pertama keselamatan, yang kedua dinamika.

Jika peranti perisian komersial tidak memperkenankan Anda untuk mengetahui kod sumbenya maka anda tidak akan pernah tahu apakah program yang Anda beli dari mereka itu dalam atau tidak (sering disebut security by obscurity). Hidup anda di tangan para vendor. Dan jika ada pemberitahuan tentang bug dari perisian komersil tersebut, seringkali sudah terlambat. Dengan Linux, anda boleh meneliti kod sumbernya langsung, bersama dengan pengguna Linux lain.Berkembangnya pengguna Linux sebagai komunitas yang terbuka, membuat bug akan cepat diketahui, dan secepat itu pula para programmer akan memperbaiki programnya. Anda sendiri juga yang menentukan kod yang berpadanan sesuai dengan peranti keras dan keperluan asas perisian lain untuk dapat diimplementasikan. Ibarat sebuah kereta, Anda boleh mengubahsuai sesukanya, bahkan hingga mesin sekalipun, untuk mendapatkan bentuk yang dikehendaki.

Keterbukaan kod sumber juga memungkinkan sistem operasi berkembang dengan pesat. Jika sebuah program dengan sistem tertutup dan hanya dikembangkan oleh vendor tertentu, paling banyak sekitar seribu hingga lima ribu orang. Sedangkan Linux, dengan keterbukaan kod sumbernya, dikembangkan oleh sukarelawan seluruh dunia. Bug lebih cepat diketahui dan program penambalnya (patch) lebih cepat tersedia. Pendekatan pembangunan sistem operasi ini disebut Bazaar. Kebalikannya sistem Chatedraal sangat tertutup dan hanya berpusat pada satu atau dua pengembang saja.

Sebagai tambahan, Linux menyediakan bahasa pemprograman percuma, lengkap dengan compiler nya, maupun program pembantunya. Beberapa diantaranya adalah:

  • ADA
  • BASIC
  • C
  • C + +
  • Expect
  • FORTRAN
  • GTK, untuk membuat aplikasi GUI di Linux
  • PASCAL
  • Phyton
  • Skrip Shell
  • TCL
  • Perl (The Practical Extraction and Report Language), sering dipakai untuk membuat skrip CGI di web.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: