Tuhan tidak menciptakan alam semesta, Hawking


LONDON (Reuters) – Ahli teori fizik Inggeris yang terkemuka Stephen Hawking mengulas di dalam buku terbarunya dengan mengatakan Tuhan tidak menciptakan alam semesta dan “Big Bang” adalah konsekuensi yang tidak terlepas dari hukum-hukum fizik.

Dalam “The Grand Design,” ditulis bersama-sama dengan ahli fizik AS Leonard Mlodinow, Hawking berkata sebuah siri baru membuat teori pencipta alam semesta telah keterlaluan, menurut akhbar Times yang diterbitkan pada hari Khamis.

“Kerana ada undang-undang seperti graviti, alam semesta akan dicipta sendiri daripada kosong. Kejadian spontan adalah alasan kepada sesuatu daripada kosong, mengapa alam semesta ada, mengapa kita ada,” tulis Hawking.

“Hal ini tidak perlu kepada Tuhan untuk menghasilkan ‘blueprint’ dan mengatur alam semesta.”

Hawking, 68, yang memenangi pengiktirafan global menerusi bukunya “A Brief History of Time,” yang diterbitkan pada tahun 1988 membuat penjelasan tentang asal-usul alam semesta dan beliau juga terkenal dengan karyanya tentang lubang hitam, kosmologi dan graviti kuantum.

Sejak 1974, saintis ini telah menumpukan pada dua bidang fizik moden iaitu Albert Einstein Teori Relitiviti Umum, yang melibatkan graviti dan fenomena besar-besaran, dan teori kuantum, yang meliputi elektrik.

Komentarnya terkini telah menyangkal pada pandangannya sebelum ini yang telah mengatakan pencipta alam semesta ada kaitan dengan agama. Sebelum ini, beliau menulis bahawa undang-undang fizik itu ada kaitan dengan campur tangan Tuhan menghasilkan Big Bang.

Dia menulis dalam A Brief History … “Jika kita menemukan satu teori yang lengkap, maka ianya adalah kemenangan kepada manusia – maka dengan itu kita dapat mengetahui fikiran Tuhan.”

Dalam buku terbarunya, ia mengatakan penemuan pada 1992, sebuah planet yang mengelilingi bintang lain selain matahari telah menyangkal pandangan bapa fizik Isaac Newton bahawa alam semesta tidak boleh muncul dari kekacauan, tetapi dicipta oleh Tuhan.

“Ianya adala suatu kebetulan kepada keadaan planet kita – matahari tunggal, gabungan jarak Bumi-Matahari dan massa matahari, jauh lebih luar biasa, dan bukti jauh lebih kuat bahawa bumi itu telah direka hanya untuk menyenangkan kita sebagai manusia,” dia menulis.

Hawking, yang hanya dapat berbicara dengan bantuan suara synthesizer yang dihasilkan komputer, mengidap sakit distrofi otot saraf yang telah berkembang selama bertahun-tahun dan membuat dirinya hampir lumpuh.

Dia mulai menderita dengan penyakit tersebut sejak di awal usia 20-an, tetapi kemudian terkenal sebagai salah satu manusia yang terkemuka di dunia ilmiah, dan juga pernah membuat penampilan sebagai pelakon tetamu di “Star Trek” dan kartun “Futurama” dan “The Simpsons.”

Tahun lalu dia mengumumkan untuk mengundurkan diri sebagai Cambridge University Lucasian Profesor Matematik yang disadangnya sejak 1979, jawatan yang pernah disadang oleh Newton.

“The Grand Design” mulai dijual pada minggu depan.

* Di harap hasil tulisan Hawking ini tidak dijadikan teori untuk diajar disekolah seperti teori darwin. Semoga kita semua mendapat hidayat Illahi….

sumber : cayrol

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: